ArtikelUncategorized

Harga Atap Baja Ringan per meter persegi

Harga Atap Baja Ringan per meter persegi

Pada artikel kali ini penulis dan juga tim dari renovatap.com akan memberikan gambaran seputar harga Rangka Atap Baja Ringan per meter persegi secara objektif dari pengalaman penulis sebagai engineer dan pelaku jasa konstruksi bangunan sejak tahun 2006. Apa yang penulis sajikan mungkin bisa meleset ataupun salah, silahkan konfirmasi jika kurang berkenan. 

Sejarah bisnis Rangka Atap Baja Ringan di Indonesia yang penulis ketahui mulai marak sekitar awal tahun 2000an kurang lebih tahun 2001. Saat itu brand yang ada baru sedikit, antara lain Pryda, BlueScope Lysaght, JaindoSteel dan beberapa brand atau pabrikan kecil. Saat itu belum ada yang menjual bahan batangan, hampir semua menjual Sistem. Harga Atap Baja Ringan per meter persegi saat itu belum mudah terpetakan karena bisa dikatakan seluruh pioner bisnis ini memberikan harga atap baja ringan per meter persegi by design. Pryda dengan profil Z yang melegenda, sayangnya diawal kiprahnya mereka hanya menyediakan bahan baku dengan Coating Galvanized. BlueScope Lysaght dengan brand yang menurut saya paling sukses yaitu Smartruss. Smartruss ini yang menjadi acuan seluruh pebisnis baja ringan saat ini dengan profil C.75 Coating Zincalume AZ-100. Termasuk kami CV. Virgo Aditama bisa dikatakan bench marking dari Smartruss ini dengan prosedur sistem kerja maupun dengan memakai Software khusus Rangka Atap Baja Ringan dalam proses desain dan engineering. Terakhir ada JaindoSteel dengan ciri khas saat itu Profil H (Hat) seperti reng tapi untuk rangka kuda-kuda, dan ciri khas coatingnya Magnesium. Saat ini sudah hampir tenggelam namanya. Beberapa tahun setelah itu muncul beberapa produsen baja ringan baik yang menjual secara sistem (terpasang) maupun hanya menjual material saja.

Harga Atap Baja Ringan per meter persegi di rentang tahun 2002 sampai 2004 sudah mulai terpetakan. Saat itu kita mengenal produsen / pabrikan baja ringan seperti Alsun, Alfaprima, Majumandiri, Alkajaya, CBM, Tatalogam, karangpilang, IMW dan beberapa produsen yang luput penulis sebutkan. Beberapa seperti Alfaprima dan Alkajaya saat itu sudah dapat konsumen atau aplikator seperti kami membeli bahan saja (batangan) terus terang diawal bisnis kami memang ambil dari mereka, Alfa dengan profil C.75 sedangkan Alka dengan profil C.85. Masih banyak juga produsen baja ringan yang tetap konsekwen menjual dengan sistem, sistem yang saya maksud disini adalah prosedur pengerjaan dengan evaluasi perancangan Software yang menghasilkan gambar kerja untuk aplikator yang mengerjakan. Sekedar Informasi Cv. Virgo Aditama dengan brand renovatap.com sendiri baru memiliki Software Truss D&E sekitar tahun 2008, saat itu masih sulit mendapatkan software khusus perancangan baja ringan. Saat itu harga Rangka Atap Baja Ringan per meter persegi masih di kisaran harga Rp. 150.000,- sampai dengan Rp. 250.000,-.  Tahun 2004 sampai 2006 bisa dibilang tahun booming nya industri baja ringan. A-Plus, Spyro, Utomotruss, Hokayu, Kencanatruss, Kepuh, Bluesteel adalah beberapa pabrikan baja ringan yang lahir saat itu.

Harga Atap Baja Ringan per meter persegi Pasca tahun 2007 mengalami titik balik hancurnya harga tersebut. Saat itu mulai ada yang namanya Toko Mega Baja dan toko-toko baja ringan lain dimana memang mereka khusus menjual bahan saja (Batangan) ini adalah era dimana tukang dan kenek bangunan mulai belajar memasang baja ringan. Era dimana banyak bermunculan aplikator-aplikator pemasangan Rangka Atap Baja ringan. Ini adalah awal titik balik menurunnya harga  Atap Baja Ringan, bisa dikatakan sejak tahun 2007 sampai 5 tahun setelahnya harga terpasang per meter persegi Rangka Atap Baja Ringan selalu menurun. Sempat Aplikator ditahun 2012 ada yang berani menjual Rp. 90.000,- per meter persegi dengan ketebalan C.75. 0,65mm. Setelah tahun 2012 bertambah sporadis lagi pabrikan-pabrikan baja ringan dikarenakan banyak pula produsen mesin pencetak profil Rangka Atap Baja Ringan dari China maupun Vietnam dengan harga yang terjangkau. Ada Merk M-Truss, PyramidTruss, IntiPrima, 3Gajah dan banyak lagi pabrikan yang penulis luput sebutkan. Pasca tahun 2012 sampai hari ini harga Atap Baja Ringan sangat fluktuatif dikarenakan faktor bahan baku yang banyak perubahan standart import dan juga dipengaruhi harga minyak dunia yang sangat fluktuatif. Saat ini diawal tahun 2019 kisaran harga Atap Baja Ringan per meter persegi adalah antara Rp. 100.000,- sampai dengan Rp. 190.000,-“Lho kok apa bedanya harga Rp. 100.000,- dengan harga Rp. 190.000,- ?” di artikel selanjutnya penulis akan membedah secara detail dan rinci hal tersebut. 

4 thoughts on “Harga Atap Baja Ringan per meter persegi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *